Beranda > Fitnah, Taqiyah > Note dari akun Aditya Riko 4

Note dari akun Aditya Riko 4

Al-Muraja’at, Virus Menular Bagi yang Takjub Dengan Hamburan Referensi

by Aditya Riko on Monday, July 12, 2010 at 10:54pm ·

Berawal dari membaca komen-komen di facebook yang menyinggung masalah hadits “Ali adalah saudaraku, pewaris dan khalifahku diantara kalian semua. taatilah dia, ikutilah dia, dan perhatikanlah ucapan-ucapannya”, dan kemudian menisbatkan kepada kitab Musnad Imam Ahmad bin Hanbal. Terkadang memang ada saja orang yang begitu percaya diri membaca sebuah buku yang dipenuhi dengan berbagai judul kitab sebagai referensi, tanpa melihat dahulu kesesuaian antara pernyataan tertulis dengan referensi yang dijadikan sebagai sokongannya.

 

 

Dan sampai sekarang pun ternyata masih ada juga yang suka mengumbar hadits padahal belum pernah membaca haditsnya, hanya sekedar menukil pernyataan orang lain sekaligus referensinya tanpa melakukan cross-check terlebih dahulu.

 

Untuk kasus ini (hadits yang didakwa tertulis di musnad Ahmad), sepertinya hanya menukil secara membabi buta saja dari tulisannya Abdul Husain Syarafuddin al-Musawi di dalam bukunya Al Muraja’at (dialog sunni syiah). Melihat bahwa rujukannya persis sama yaitu ahmad bin hanbal , al musnad Vol.. I hal 111, 159.

 

Sebelumnya, barangkali ada yang belum pernah membaca muraja’at, berikut adalah gambaran singkat buku tersebut yang dikutip dari pengantar penterjemahnya :

 

Dalam kata-pengantarnya bagi kitab ini (cetakan ke 18 tahun 1398 H/ 1978 M) Muhammad Fikri Abu Nashr, seorang ulama Al-Azhar di Kairo Mesir menyatakan antara lain:

 

“Kitab al-Muraja’at ini, berisi dialog-dialog terbuka antara seorang ulama besar dari kelompok Ahlus Sunnah yaitu : asy-Syaikh Salim al-Bisyri, rektor al-Azhar pada masa hidupnya, dengan al-Imam as-Sayyid Abdul Husain Syarafuddin, seorang pemuka para alim ulama Syi’ah yang berasal dari Libanon.

 

Dialog-dialog jujur yang berlangsung antara kedua tokoh besar ini, membuka kesempatan guna mencari dan menjajagi kebenaran, dalam suasana yang jauh dari memihak atau terpengaruh oleh fanatisme bermadzhab yang bagaimanapun juga.

 

Selain itu Syarafuddin sang penulisnya sendiri juga memberi gambaran terhadap bukunya seperti dibawah ini:

 

Kupersembahkan buku ini kepada mereka yang mau menggunakan akal sehatnya ; baik ia seorang sarjana yang ahli di bidang penelitian, dan berkecimpung dalam kehidupan ilmiah, serta gemar menguji kebenaran di dalamnya. Ataukah ia seorang ulama yang ahli dan dipercaya di bidang ilmu-ilmu agama. Ataukah ia seorang pemikir yang mahir dan menguasai ilmu kalam. Ataukah ia seorang di antara kaum muda kita, harapan masa depan nan cerah, yang dinamis jiwanya, luas pegetahuannya, bebas fikirannya dari berbagai macam ikatan dan belenggu…..

 

Baik, kembali lagi ke masalah hadits yang dinisbatkan kepada Imam Ahmad bin Hanbal, hal tersebut terdapat dalam dialog/surat ke-20, dimana Syarafuddin menulis :

 

Rujuklah kepada kenyataan pada permulaan dakwah, sebelum Islam disebarkan di Mekah secara terbuka, apabila Allah awj mewahyukan kepada baginda ayat: ‘Dan berilah peringatan keluarga terdekat [26:214] Baginda mempelawa mereka kerumah bapa saudaranya Abu Talib. Mereka semua lebih kurang 40 orang. Diantara mereka adalah bapa saudaranya Abu Talib, al-Hamzah, al-Abbas dan Abu Lahab. Hadith mengenai perkara ini telah disampaikan oleh sunni secara turutan. Pada penghujung kenyataan baginda kepada mereka, Rasul Allah [sawas] berkata: ‘Wahai ketrurunan Abdul-Muttlib! Saya bersumpah dengan Tuhan bahawa setahu saya tidak ada orang muda diantara kaum Arab yang telah membawa sesuatu kepada orangnya yang lebih baik dari apa yang saya bawakan kepada kamu. Saya bawakan untuk kamu yang terbaik dalam hidup ini, dan untuk kehidupan yang akan datang, dan Tuhan telah memerintahkan saya untuk mengajak kamu kepadaNya. Dari itu, siapakah diantara kamu yang akan menyokong saya dalam perkara ini dan menjadi saudara saya, pelaksana wasiat saya dan pengganti saya?’

Kesemua yang mendengar, dengan pengecualian ‘Ali, yang termuda diantara mereka, mendiamkan diri. “Ali bertindak dengan mengatakan: ‘Saya, Wahai Rasul Allah, bersedia menjadi wazir kamu dalam perkara ini.’ Rasul Allah [sawas] kemudian memegang ‘Ali pada lehernya dan berkata: ‘Ini adalah saudara saya, pelaksana wasiat dan wazir saya, dari itu dengarkanlah dia dan patuhlah kepadanya.’ Mereka yang hadir tertawa dan terus mengatakan kepada Abu Talib, ‘Allah telah memerintahkan kamu supaya dengar kepada anak kamu dan taat kepadanya!’

 

Setelah mengemukakan riwayat tersebut, pembaca disuguhi dengan berondongan referensi atau rujukan seperti ini :

 

Kebanyakkan dari mereka yang telah mempelajari tradisi Rasul secara hafalan dan telah menyampaikan hadith dengan tepat seperti yang diatas. Diantara mereka adalah: Ibn Ishaq, Ibn Jarir, Ibn Abu Hatim, Ibn Mardawayh, Abu Na`im, al-Bayhaqi di dalam bukunya Al-Dala’il, keduanya al-Tha`labi dan al-Tabari di dalam tafsiran pada Surat al Shu`ara’ di dalam buku mereka Al-Tafsir al-Kabir, di Vol. 2 dari buku al-Tabari Tarikh al-Umam wal Muluk. Ibn al-Athir telah menyampaikannya sebagai fakta yang tidak boleh dipertikaikan di dalam Vol. 2 dari bukunya Al-Kamil apabila dia menyebutkan bagaimana Allah awj mengarahkan RasulNya untuk menyampaikan dakwahnya secara umum [terbuka], Abul-Fida dalam Vol. 1 dari buku Tarikh ketika membincangkan siapakah yang pertama pada memeluk Islam, Imam Abu Ja`fer al-Iskafi al-Mu`tazili di dalam bukunya Naqd al-Uthmaniyyah menyatakan ketepatannya,[1] al-Halabi di dalam bab pada tempat persembunyian Rasul di rumah Arqam di dalam bukunya yang terkenal Sirah.[2]

Di dalam kontek yang sama, dengan perkataannya yang seakan serupa, hadith ini telah disampaikan oleh ramai ahli-ahli hadith dan kebanyakkan dari penyampai hadith sunni yang dipercayai seperti al-Tahawi, Diya’ al-Maqdisi di dalam bukunya Mukhtara, dan Sa`id ibn Mansur di dalam Sunan. Rujuklah kepada apa yang Ibn Hanbal telah rakamkan dari hadith `Ali’s pada muka surat 111 dan 159 dari Vol. 1 buku Musnad. Dia juga menunjukkan pada permulaan muka surat 331 dari Vol. 1 pada Musnad, kepada hadith yang sangat penting [bererti] dari Ibn `Abbas menggandongi 10 kerekteristik [sifat keutamaan] yang mana ‘Ali membezakan dirinya dari manusia lainnya. Hadith ini juga telah diterbitkan di dalam Nisa’i,dari Ibn `Abbas, pada muka surat 6 dari bukunya Khasa’is al `Alawiyyah, dan pada muka surat 132, Vol. 3, dari buku Hakim, Mustadrak. Al-Thahbi telah menyebutkan di dalam bukunya Talkhis, bersumpah tentang sahihnya. Rujuk kepada Vol. 6 dari Kanz al-`Ummal yang mengandongi semuanya secara khusus [mendalam][3] Rujuk juga kepada Muntakhabul Kanz yang disebutkan di nota kaki oleh Musnad Imam Ahmed; rujuk kepada notakaki pada muka surat 41 dan 43 pada Vol. 5 dari buku tersebut untuk semuanya secara khusus. Ini, kami percaya mencukupi untuk memberikan bukti yang nyata, dan keamanan dengan kamu.

 

Ini adalah kebiasaan buku-buku propaganda syiah, yaitu dengan menukilkan satu versi riwayat, kemudian memberondongnya dengan segudang rujukan, tanpa memperdulikan bahwa masing-masing rujukan belum tentu memiliki redaksi yang sama. Atau barangkali memang sengaja ingin mengesankan bahwa riwayat yang disampaikan adalah masyhur dan sudah pasti benarnya, wa allahu A’lam.

 

Kenyataannya, riwayat tersebut jelas mencatut nama Imam Ahmad dengan semena-mena, karena riwayat di dalam musnad Ahmad tidak ada kalimat yang justru dijadikan argumentasi utama mengenai hak Imam Ali ra sebagai khalifah utama sepeninggal Rasulullah SAW.

 

Untuk membuktikan kesahihan riwayat tersebut, Syarafuddin bahkan menyebutkan rawi-rawi dari riwayat tersebut pada dialog/surat ke-22 (setelah sebelumnya berbalasan surat dengan asy-Syaikh Salim al-Bisyri…konon kabarnya), sebagai berikut :

 

Jika saya tidak pasti ianya diterima oleh sunni, saya tentu tidak menyebutnya kepada kamu. Bahkan Ibn Jarir dan Imam Abu Ja`fer al-Iskafi telah menerimanya sebagai sahih.[1] Beberapa pengkritik yang lain juga telah menganggapnya sebagai sahih. Adalah mencukupi pada membuktikan terhadap kesahihannya kepada fakta bahawa ianya telah disampaikan oleh perawi yang dipercayai terhadap ketepatannya, dan pengarang buku-buku sahih tidak pernah meragui mereka. Rujuk kepada muka surat 111, Vol. 1, dari Ahmed’s: Musnad, dimana kamu akan membaca hadith ini seperti yang disampaikan oleh Aswad ibn `Amir[2] dari Sharik,[3] al-A`mash,[4] Minhal,[5] `Abbad ibn `Abdullah al-Asadi,[6] dari `Ali (as) secara tertibnya [kronologi]. Setiap seorang dari mereka di dalam rantaian penyampai tersebut adalah seorang perawi dengan sendirinya, dan mereka semua adalah trdisionis yang dipercayai menurut testimoni dari para pengarang buku sahih, dan tidak dipertikaikan. Al-Qaysarani telah menyebut mereka di dalam bukunya Al-Jami` Bayna Rijal Al-Sahihain. Tidak ada keraguan bahawa hadith ini adalah sahih, dan perawinya telah menyampaikan dari beberapa cara, setiap satu darinya menyokong yang lain.

 

Baiklah kita lihat riwayat di dalam musnad Ahmad dibawah (dengan sanad yang sama seperti disebut oleh Syarafudddin) :

 

حَدَّثَنَا أَسْوَدُ بْنُ عَامِرٍ حَدَّثَنَا شَرِيكٌ عَنِ الْأَعْمَشِ عَنِ الْمِنْهَالِ عَنْ عَبَّادِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الْأَسَدِيِّ عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ

لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ

{ وَأَنْذِرْ عَشِيرَتَكَ الْأَقْرَبِينَ }

قَالَ جَمَعَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ فَاجْتَمَعَ ثَلَاثُونَ فَأَكَلُوا وَشَرِبُوا قَالَ فَقَالَ لَهُمْ مَنْ يَضْمَنُ عَنِّي دَيْنِي وَمَوَاعِيدِي وَيَكُونُ مَعِي فِي الْجَنَّةِ وَيَكُونُ خَلِيفَتِي فِي أَهْلِي فَقَالَ رَجُلٌ لَمْ يُسَمِّهِ شَرِيكٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنْتَ كُنْتَ بَحْرًا مَنْ يَقُومُ بِهَذَا قَالَ ثُمَّ قَالَ الْآخَرُ قَالَ فَعَرَضَ ذَلِكَ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ فَقَالَ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَا

 

“Ketika turun ayat ,’Dan berikanlah peringatan kepada kerabat dekatmu’, Nabi SAW mengumpulkan ahlu baitnya. Maka berkumpul tiga puluh orang, lalu meraka makan dan minum. Lalu beliau berkata kepada mereka, ‘Siapa yang menjaminku dalam agamaku dan semua perjanjianku, maka dia bersamaku dalam surga dan menjadi khalifahku dalam keluargaku ?’ Maka seseorang yg tdk disebut namanya oleh Syuraik berkata, ‘ Wahai Rasulallah, engkau adalah lautan. Siapakah yang sanggup melakukan hal itu ?’ kemudian Nabi SAW mengatakan hal yang sama lalu disampaikan kepada ahlu baitnya, kemudian ali berkata, ‘Saya’.

 

Bisa dibandingkan riwayat yang dinukil Syarafuddin (yg katanya ada di musnad) dengan riwayat yang tercantum di dalam musnad. Siapakah yang tidak bisa membedakannya ? Lupakan dulu mengenai perbedaan jumlah orang yang sedang berkumpul, tetapi kalimat akhir yang digunakan syarafuddin untuk melegalkan kekhalifahan Imam Ali ra sepeninggal Nabi SAW, yaitu :

Rasul Allah [sawas] kemudian memegang ‘Ali pada lehernya dan berkata: ‘Ini adalah saudara saya, pelaksana wasiat dan wazir saya, dari itu dengarkanlah dia dan patuhlah kepadanya.’ Mereka yang hadir tertawa dan terus mengatakan kepada Abu Talib, ‘Allah telah memerintahkan kamu supaya dengar kepada anak kamu dan taat kepadanya!

 

ADAKAH KALIMAT BOLD DIATAS ITU TERCANTUM DALAM RIWAYAT IMAM AHMAD ?

 

Tetapi sungguh mengherankan membaca surat balasan dari Syaikh Salim Al-Bisyri dalam Muraja’at surat ke-23 :

 

Sebenarnya saya telah membaca hadith itu pada muka surat 111 dari jilid 1 dalam Ahmed: Musnad dan memastikan ianya dari punca yang diterima dan saya dapati mereka adalah penyampai hadith yang amat dipercayai. Kemudian saya menyelidik dari mana beliau menyampaikan hadith ini, dan saya dapati ianya berturutan: setiap seorang dari mereka menyokong pada yang lain, dari itu saya telah berpuas hati untuk mempercayai isi kandungannya

 

Apakah mungkin seorang Syaikh rektor Al-Azhar menjawab seperti itu ? Apakah seorang rektor Al-Azhar tidak bisa membedakan kalimat-kalimat Syarafuddin dengan kalimat yang tercantum dalam musnad ? Lagi-lagi Wa Allahu A’lam.

 

Yang jelas kenyataan bahwa pengelabuan berkedok ilmiah di dalam Muraja’at ini mampu menyaring banyak pengikut. Barangkali bahwa pengikut-pengikutnya tidak pernah melakukan cross-check terhadap rujukan-rujukan yang seabrek itu, dan sekali lagi barangkali, sudah keder duluan.

Kategori:Fitnah, Taqiyah Tag:
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: