Beranda > Fitnah, Sahabat > Screen Shoot dari akun Ali Alaydruz As-sakran 69

Screen Shoot dari akun Ali Alaydruz As-sakran 69

Bantahan dari komen kekanak2an dari seorang bocah syi’i bernama Fayyad alhabsyi ini akan diawali dengan pembuktian bahwa, apakah Sayyidina Abu bakar adalah seorang tamak yang tidak mena’ati nabi dan ataukah seorang yg tidak mena’ati hukum waris sebagaimana anggapan sipendusta Fayad alhabsyi..?? atau kah sebaliknya justru fayyad yg mendustai hadits nabi..??

yuk kita bahas ^_^

Dari sini kita harus menampilkan peristiwa kisah fadak secara utuh dan di sana kita akan jumpai sebuah kebenaran yang tidak pernah di terima oleh gerombolan para pendendam dan pencaci yaitu agama syiah rafidhoh imamiyah itsna asyariyah

Didalam kisah fadak, ada sebuah hadist riwayat imam muslim , Alhamdulillah alfaqir munculkan sebuah hadist secara penuh dari awal sampai akhir tanpa pemenggalan dan pemotongan ala rafidhoh imamiyah 12^_^ ,

hadist kisah tanah fadak tersebut berbunyi demikian :

حدثني محمد بن رافع أخبرنا حجين حدثنا ليث عن عقيل عن ابن شهاب عن عروة بن الزبير عن عائشة أنها أخبرته أن فاطمة بنت رسول الله صلى الله عليه وسلم أرسلت إلى أبي بكر الصديق تسأله ميراثها من رسول الله صلى الله عليه وسلم مما أفاء الله عليه بالمدينة وفدك وما بقي من خمس خيبر فقال أبو بكر إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال لا نورث ما تركنا صدقة إنما يأكل آل محمد صلى الله عليه وسلم في هذا المال وإني والله لا أغير شيئا من صدقة رسول الله صلى الله عليه وسلم عن حالها التي كانت عليها في عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم ولأعملن فيها بما عمل به رسول الله صلى الله عليه وسلم فأبى أبو بكر أن يدفع إلى فاطمة شيئا فوجدت فاطمة على أبي بكر في ذلك قال فهجرته فلم تكلمه حتى توفيت وعاشت بعد رسول الله صلى الله عليه وسلم ستة أشهر فلما توفيت دفنها زوجها علي بن أبي طالب ليلا ولم يؤذن بها أبا بكر وصلى عليها علي وكان لعلي من الناس وجهة حياة فاطمة فلما توفيت استنكر علي وجوه الناس فالتمس مصالحة أبي بكر ومبايعته ولم يكن بايع تلك الأشهر فأرسل إلى أبي بكر أن ائتنا ولا يأتنا معك أحد كراهية محضر عمر بن الخطاب فقال عمر لأبي بكر والله لا تدخل عليهم وحدك فقال أبو بكر وما عساهم أن يفعلوا بي إني والله لآتينهم فدخل عليهم أبو بكر فتشهد علي بن أبي طالب ثم قال إنا قد عرفنا يا أبا بكر فضيلتك وما أعطاك الله ولم ننفس عليك خيرا ساقه الله إليك ولكنك استبددت علينا بالأمر وكنا نحن نرى لنا حقا لقرابتنا من رسول الله صلى الله عليه وسلم فلم يزل يكلم أبا بكر حتى فاضت عينا أبي بكر فلما تكلم أبو بكر قال والذي نفسي بيده لقرابة رسول الله صلى الله عليه وسلم أحب إلي أن أصل من قرابتي وأما الذي شجر بيني وبينكم من هذه الأموال فإني لم آل فيها عن الحق ولم أترك أمرا رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يصنعه فيها إلا صنعته فقال علي لأبي بكر موعدك العشية للبيعة فلما صلى أبو بكر صلاة الظهر رقي على المنبر فتشهد وذكر شأن علي وتخلفه عن البيعة وعذره بالذي اعتذر إليه ثم استغفر وتشهد علي بن أبي طالب فعظم حق أبي بكر وأنه لم يحمله على الذي صنع نفاسة على أبي بكر ولا إنكارا للذي فضله الله به ولكنا كنا نرى لنا في الأمر نصيبا فاستبد علينا به فوجدنا في أنفسنا فسر بذلك المسلمون وقالوا أصبت فكان المسلمون إلى علي قريبا حين راجع الأمر المعروف حدثنا إسحق بن إبراهيم ومحمد بن رافع وعبد بن حميد قال ابن رافع حدثنا و قال الآخران أخبرنا عبد الرزاق أخبرنا معمر عن الزهري عن عروة عن عائشة أن فاطمة والعباس أتيا أبا بكر يلتمسان ميراثهما من رسول الله صلى الله عليه وسلم وهما حينئذ يطلبان أرضه من فدك وسهمه من خيبر فقال لهما أبو بكر إني سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم وساق الحديث بمثل معنى حديث عقيل عن الزهري غير أنه قال ثم قام علي فعظم من حق أبي بكر وذكر فضيلته وسابقته ثم مضى إلى أبي بكر فبايعه فأقبل الناس إلى علي فقالوا أصبت وأحسنت فكان الناس قريبا إلى علي حين قارب الأمر المعروف صحيح مسلم

Al faqir tidak perlu menerjemahkan hadist panjang di atas…!! ana persilahkan fayyad alhabsi si jahil utk menerjemahkan sendiri.^_~ atau kalau gak bisa isap jempal aja ^_~

kemudian yang perlu saya terjemahkan dan perlu di garis bawahi adalah peristiwa terpenting : yaitu :
pertama :
أن فاطمة بنت رسول الله صلى الله عليه وسلم أرسلت إلى أبي بكر الصديق تسأله ميراثها من رسول الله صلى الله عليه وسلم مما أفاء الله عليه بالمدينة وفدك وما بقي من خمس خيبر

artinya : ” Sesungguhnya Fatimah binti Rasulullah SAW meminta kepada Abu Bakar supaya membagikan kepadanya harta warisan bagiannya dari harta yang ditinggalkan Rasulullah SAW dari harta fa’i yang dianugerahkan oleh Allah kepadanya yang berada di Madinah dan Fadak dan bagian khumus dari Khaibar

kedua :
فقال أبو بكر إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال لا نورث ما تركنا صدقة إنما يأكل آل محمد صلى الله عليه وسلم في هذا المال وإني والله لا أغير شيئا من صدقة رسول الله صلى الله عليه وسلم عن حالها التي كانت عليها في عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم ولأعملن فيها بما عمل به رسول الله صلى الله عليه وسلم فأبى أبو بكر أن يدفع إلى فاطمة شيئا

artinya : Maka berkatalah Abu Bakar kepadanya, “Sesungguhnya Rasulullah saaw bersabda: “Kami tidak mewariskan apapun, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah.” Sesungguhnya keluarga Muhammad hanya makan dari harta ini. Sungguh aku, demi Allah, tidak akan mengubah sesatu apapun dari keadaanya seperti masa Rasulullah saaw dan aku akan melaksanakannya seperti halnya Rasulullah melaksanankannya. Abu Bakar menolak memberikan apapun dari harta itu kepada fatimah.

===========================================

1. Lalu mari kita lihat apakah yang di sampaikan oleh Sayyidina Abubakar ridwanullah alaih tersebut mengandung kebenaran??

Rafidhah khususnya fayad habsyie ini jika di pampangkan sebuah hadist yang bersumber dari kitab-kitab ulama ahlu sunnah, maka biasanya sudah dapat di pastikan akan mengelak dan beralasan bahwa itu kan hadist cuma riwayat imam muslim ( riwayat sunni)..??walaupun mereka gak bisa buktikan dengan hujjah, yang penting ngeludah dulu… bukan begitu bukan wahai fayad? ^_~

oleh itu demi sebuah kebenaran, Mari kita suguhkan sebuah hadist yang ada dan tertera di dalam kitab literatur riwayat ulama syiah, namun isi yang terkandung sama persis seperti apa yang telah di sampaikan oleh Sayyidina Abu bakar assiddiq RA. ( asik gak tuh yad^_~)

#Rasulullah bersabda:
إنّا معاشر الأنبياء لا نورّث ما تركنا صدقة

artinya “Kami para nabi tidak diwarisi, segala yang kami tinggalkan hanya sebagai sedekah”
hadist di atas bagi kami ahlu sunnah adalah sohih, dan ke absahan-nya tidak terbantahkan .

sekarang kita lihat bagaimana tanggapan ulama’ syiah terhadap kesohihan hadist yang menjelaskan bahwa para Nabi tidak mewariskan harta berupa dinar maupun dirham melainkan mewariskan Ilmu.

====>>>>

almajlisi menukil dari apa yang telah di riwayatkan oleh alkulani ( pengarang alkafi ) dari abi abdillah alaihissalam katanya, Rasulullah saw bersabda :

قال رسول الله صلىالله عليه وآله وسلم (وإنّ العلماء ورثة الأنبياء ، إنّ الأنبياء لم يورّثواديناراً ولا درهماً ولكن ورّثوا العلم فمن أخذ منه أخذ بحظ وافر
sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi dan para nabi tidak tidak mewariskan dinar maupun dirham melainkan mewariskan ilmu, barangsiapa mengambil dari-nya maka ia telah mengambil bagian yang sangat banyak”

قال عنهالمجلسي في مرآة العقول 1/111 الحديث الأول ( أي الذي بين يدينا ) له سندان الأولمجهول والثاني حسن أو موثق لا يقصران عن الصحيح ) فالحديث إذاً موثق في أحد أسانيدهويُحتج به ،
dalam kitab-nya mir’atul uqul 1/111. Almajlisi berkata memaparkan derajat hadist di atas : katanya : hadist yang ada di tangan kami ini mempunyai dua sanad.
1. sanad pertama adalah mahjul (tidak di ketahui)
2.sanad kedua adalah hasan. atau terpercaya, kedua-nya tidak mengurangi derajatnya dari derajat sohih. sebab, apabila hadist dalam salah satu sanad nya di percaya maka itu boleh di jadikan hujjah/dalil.

disini ulama syiah Almajlisi dan alkulaini membenarkan dan menjadikan sebuah hujjah bahwa para Nabi tidak mewarisi harta benda apapun, melainkan beliau mewariskan ilmu.

(gimana Yad habsyi? ^_~..gak usah gebuk2 dada ya melihat kenyataan pahit dari literatur syiah ini )

================================

selanjutnya……….

2. lalu katakanlah fayad alhabsyi merem alias buta atau tidak mempercayai hadist yang di sampaikan oleh Sayyidina kami Abu bakar assiddiq RA .

lantas apakah fayad juga jahil tidak percaya terhadap hadsit yang di keluarkan oleh alkulaini dan di benarkan oleh almajlisi..?? atau fayad mau bikin aliran syiah baru dengan tidak mempercayai dua-duanya ?? lalu siapakah yang mau anda percayai ?? wah jangan2 imam khumaini ya yg anda percayai ??^_~

katakanlah fayad habsyie ini coba cari lobang pembenaran lain dengan berkata bahwa lebih percaya kepada khumaini ketimbang almajlisi dan kulani, maka di sini akan kita lihat kenyataan yg dapat membuat mata fayad terbelalak sekaligus mulut mangap terbuka lebar. khumaini memberikan kesaksian di dalam kitab-nya al-islamiyah ala jawazi wilayatil faqih di dalam judul “sohihatul qada’ah”
apa komentar khumeini :
هذا الحديث صحيح السند و قد استشهد به العلماء في أكثر من موضع , كما استشهد به الإمام الخميني – عليه الرحمة – في أكثر من موضع منها : الاجتهاد والتقليد ص 32 , كتاب البيع ج 2 ص 482

artinya : hadist ini (hadist bahwa Para Nabi tidak mewariskan harta melainkan mewariskan Ilmu) adalah mempunyai sanad yang sangat sohih, dan para ulama di dalam beberapa tempat memberikan kesaksian atas kesohihan hadist tersebut, sebagaimana imam khumaini memberi kesaksian atas kesohihan hadist tersebut di dalam beberapa kitab-nya di antaranya adalah : al-ijtihad wat-tqlid hal 32, dan kitabul bai’ juz 2 hal 482.

======>>>>>
oleh itu maka secara fair bisa disimpulkan bahwa. hadist yang menyatakan bahwa para Nabi tidak mewariskan harta benda baik berupa dinar maupun dirham adalah sohih dan di akui kesohihan-nya oleh para ahli.

maka jika ulama’ syiah saja mengakui atas kesohihan hadist para Nabi tidak mewariskan harat benda, lalu kenapa fayad habsyi ini sok pinter berteriak-teriak dan menggugat harta warisan fathimah yang siti fathimah sendiripun menerima dan mengakui keputusan Abu bakar ?? subhanallah… mungkin fayad habsyi ini bercita cita ngangkat diri jadi rahbar sehingga merasa lebih ahli dari al-kulaini, almajlisi dan khumaini ya…??^_^

=======================================

3. semisal katakan fayad habsyie ini jahil pangkat 12 sehingga masih menolak kebenaran ini ” bahwa para Nabi tidak mewariskan harta benda ) dan fayad gatel mau mengungkit hak warisan melalui dalil hukum warist yang di tentukan oleh al-qur’an : maka fayad disini harus memahami konsep pembagian harta warist menurut al-qur’an . bukan cuma siti fathimah saja yang harus menggugat harta warisan Rasul itu, melainkan para isteri rasul, dan para anak perempuan rasul yang lain juga harus menerima bagian warisan. bukankah Allah berfirman :
وَلَكُمْ نِصْفُ مَا تَرَكَ أَزْوَاجُكُمْ إِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُنَّ وَلَدٌ فَإِنْ كَانَ لَهُنَّ وَلَدٌ فَلَكُمُ الرُّبُعُ مِمَّا تَرَكْنَ مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصِينَ بِهَا أَوْ دَيْنٍ وَلَهُنَّ الرُّبُعُ مِمَّا تَرَكْتُمْ إِنْ لَمْ يَكُنْ لَكُمْ وَلَدٌ فَإِنْ كَانَ لَكُمْ وَلَدٌ فَلَهُنَّ الثُّمُنُ مِمَّا تَرَكْتُمْ مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ تُوصُونَ بِهَا أَوْ دَيْنٍ وَإِنْ كَانَ رَجُلٌ يُورَثُ كَلالَةً أَوِ امْرَأَةٌ وَلَهُ أَخٌ أَوْ أُخْتٌ فَلِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا السُّدُسُ فَإِنْ كَانُوا أَكْثَرَ مِنْ ذَلِكَ فَهُمْ شُرَكَاءُ فِي الثُّلُثِ مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصَى بِهَا أَوْ دَيْنٍ غَيْرَ مُضَارٍّ وَصِيَّةً مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَلِيمٌ 12

artinya : Dan bagimu (suami-suami) seperdua dari harta yang ditinggalkan oleh istri-istrimu, jika mereka tidak mempunyai anak. Jika istri-istrimu itu mempunyai anak, maka kamu mendapat seperempat dari harta yang ditinggalkannya sesudah dipenuhi wasiat yang mereka buat atau (dan) sesudah dibayar utangnya. Para istri memperoleh seperempat harta yang kamu tinggalkan jika kamu tidak mempunyai anak. Jika kamu mempunyai anak, maka para istri memperoleh seperdelapan dari harta yang kamu tinggalkan sesudah dipenuhi wasiat yang kamu buat atau (dan) sesudah dibayar utang-utangmu. Jika seseorang mati, baik laki-laki maupun perempuan yang tidak meninggalkan ayah dan tidak meninggalkan anak, tetapi mempunyai seorang saudara laki-laki (seibu saja) atau seorang saudara perempuan (seibu saja), maka bagi masing-masing dari kedua jenis saudara itu seperenam harta. Tetapi jika saudara-saudara seibu itu lebih dari seorang, maka mereka bersekutu dalam yang sepertiga itu, sesudah dipenuhi wasiat yang dibuat olehnya atau sesudah dibayar hutangnya dengan tidak memberi mudarat (kepada ahli waris). (Allah menetapkan yang demikian itu sebagai) syariat yang benar-benar dari Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun.(annisa’ : 12)

maka seharusnya para isteri Nabi memeroleh seperdelapan dari harta yang di tinggalkan Rasulullah , jadi para isteri tersebut harus menerima harta warisan Nabi. bukan cuma siti fathimah saja.paham yad?? malu2in nt yad yad^_~

cukup jelas firman Allah : Para istri memperoleh seperempat harta yang kamu tinggalkan jika kamu tidak mempunyai anak. Jika kamu mempunyai anak, maka para istri memperoleh seperdelapan dari harta yang kamu tinggalkan sesudah dipenuhi wasiat yang kamu buat atau (dan) sesudah dibayar utang-utangmu

lalu kenapa Para isteri Rasul tidak menerima harta warisan Nabi ??
jawaban-nya adalah : itu semata-mata karena Para Nabi tidak mewariskan apapun apa yang di tinggalkan adalah sedekah paham yad?!. oleh itu Sayyidina Abu bakar sangat bijaksana dan sangat Arif dalam mengamalkan sebuah Hadist, jadi bukan cuma Siti Fathimah saja yang tidak mendapat warisan melainkan para isteri-isteri Nabi juga sama, hal ini di karena sebuah kerifan yang sangat bijaksana dalam mengamalkan sebuah titah dan hadist Rasul. oleh itu Sayyidina Abu bakar berkata: “Sesungguhnya Rasulullah saaw bersabda: “Kami tidak mewariskan apapun, apa yg kami tinggalkan adalah sedekah.” Sesungguhnya keluarga Muhammad hanya makan dari harta ini. Sungguh aku, demi Allah, tidak akan mengubah sesatu apapun dari keadaanya seperti masa Rasulullah saaw dan aku akan melaksanakannya seperti halnya Rasulullah melaksanankannya.

(maka dari itu utk fayad ana katakan isep jempol dulu ^_~)

=========================================

4. ngomong2 si fayad ceplas ceplos kan nih ttg masalah fadak 1000 tahun lalu…kira2 fayad tau gak nih apakah harta tanah fadak itu..?? tanah fadak adalah harta yang di peroleh oleh Rasulullah di peperangan khaibar ..! tahukan si jahil fayad …ada berapa anak perempuan Rasulullah yang masih hidup di saat itu ??

Rasulullah mempunyai 3 anak puteri, yaitu siti fathimah. siti zainab, dan ummu kultsum. dan ketiganya masih hidup saat Rasulullah mendapat harta tanah fadak di peperangan khaibar. bila harta rasulullah untuk di warisi.. sudah tentu rasulullah akan bertindak Adil, sebab beliau adalah seorang Nabi dan Rasul. bukan cuma siti fathimah saja yang di beri tanah fadak, melainkan siti zainab dan ummu kultsum juga harus mendapat bagian dari tanah fadak. sebab di masa rasulullah mendapatkan tanah fadak siti zainab dan ummu kultsum masih hidup. peperangan khaibar terjadi pada tahun 7 hijriyah, sedang siti zainab wafat pada tahun 8 hijriyah, dan ummu kultsum wafat pada tahun 9 hijriyah. bagaimana akal anda dapat bayangkan bahwa rasulullah memberikan tanah fadak hanya kepada siti fathmah saja sedangkan zainab dan ummu kultsum tidak ??

kalau sudah begini orang syiah seperti fayad habsyie itu memang wajar di golongkan kepada org2 berotak dan faham terlalu jauh miring dan bebal sebab di hijabi oleh kedust’aan doktrin syiah. kenapa otak mereka bebal? karena memang hidayah di tutup oleh ALlah SWT shingga walaupun kebenaran ada di depan mata. mereka tetap menolak..itu lumrah sudah menjadi formula baku rumus pangkat 12 kuadrat ^_^

=======================================

5. Mada dengan ini, mari nak fayad kita gandeng bersama2 bertamasya, kita ajak nak fayad untuk melihat realita semakin jauh lagi , ternyata fayad alhabsyie ini dapat menjumpai riwayat di dalam kitab syiah yang cukup untuk membungkam “mulut dusta kaum syiah terhadap riwayat tanah fadak” ^_^

simak sebagai berikut :

Berkatalah Muhammad bin Husain dari Jafar bin Basyir dari Husein dari Abu Mikhlad dari Abdul Malik berkata : suatu hari Abu Jafar menyuruh Ja’far mengambilkan tulisan Ali, lalu Ja’far membawanya, tulisan itu sebesar paha manusia, dalam tulisan itu berbunyi Bahwa para kaum wanita itu tidak berhak medapatkan warisan rumah bila ditinggal mati oleh ayah atau suaminya. Abu Jafar berkata demi Allah ini adalah tulisan tangan Ali yang didiktekan Rasulullah. (Biharul Anwar juz 26 hal-514)

عن علي عن أ بيه عن جميل عن زرارة و محمد بن مسلم عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ (عليه السلام ) قَالَ النِّسَاءُ لَا يَرِثْنَ مِنَ الْأَرْضِ وَ لَا مِنَ الْعَقَارِ شَيْئاً
Dari Ali dari ayahnya, dari Jamil dari Zurarah dan Muhammad bin Muslim dari Abi Jafar berkata Wanita-wanita itu tidak dapat mewarisi tanah dan bangunan (Al Kaafi juz 7 hal 128) –

nah loh…gimana tuh yad ?^_~. kalau udah kaya gini jadinya fayad sepertinya ibarat anak balita syiah yg merasa dirinya diangkat jadi nabi..karena melampaui wewenang nabi dengan syariat2nya ^_^. ya yad ya?

=========================================

Selanjutnya utk fayad habsyie dan komplotan syiah yang lain, diharapkan kalian bisa memprogram akal sehat dan otak agar tetap jernih dari kotoran2??, (kalau perlu pakai Kaporit ) ^_^.

sekarang gantian soal latihan analisa buat syiah rafidhoh imamiyah itsna asyariyah

BIla ulama syiah rafidhoh, di anggap oleh fayad habsyie dan syi’i rafidhoh mempunyai derajat tinggi. Alhamdulillah tanpa di ragukan ulama’ syiah sudah membuktikan bahwa para wanita tidak boleh mendapat warisan berupa tanah dan bahan bangunan.

—————————————————–

“latihan mikir bt fayad” : Bagaimana Fatimah menuntut sesuatu yang menurut agama syiah di dalam kitab besar-nya diharamkan bagi seluruh wanita, seperti nukilan di dalam riwayat atas?

sembari tunggu jawaban, Sementara ini mau tidak mau, menerima atau tidak menerima…. kaum syiah dengan fayad sebagai anteknya harus akui bahwa:

– Fatimah versi syiah memang lain dengan sayyidiatina fatimatuzzahra versi sunni yg lemah lembut

kalau versi syiah fatimah adalah anak nabi yg offensive, aggresive, ambisius, dan merengek2 menuntut Abu Bakar untuk melaksanakan sesuatu yang haram, yaitu memberikan warisan tanah pada wanita, padahal memberikan warisan kepada wanita ini tidak boleh dan haram menurut kitab syiah rofidhoh itu sendiri.

pertanyaan ke-2 utk fayyad habsyie :

-Apakah sayyidatina Fatimah keliru wahai syiah Rafidhoh ?^_~

kalau gak bisa jawab juga yad , sebaiknya anda gak perlu berteriak-teriak menggugat warisan siti fathimah yg terjadi 1000 tahun yg lalu, dimana fayyad habsyi ini masi belum di rencanakan keberadaannya di dunia^_~

komen anda diatas mengungkit2 ttg masalah sepele fadak dengan racikan bumbu2 kebencian ala syiah imamiyah itu pada akhirnya berbenturan hukum dan peraturan dengan apa yg ada di ajarkan pada kitab anda bahwa “seorang wanita tidak boleh menerima warisan berupa tanah dan bahan bangunan”…. sedangkan siti fathimah adalah anak wanita Rasulullah ??intinya sesuatu yang seharusnya fayad imani, malah fayad ingkari..!!

maka dari itu rasanya dari awal ana gak salah rasanya kalau sebut fayad ini cuma anak balita tukang lempar subhat diatas ludah bukan HUjjah!!

mengenaskan memang , beginilah bila sebuah agama ngaku2 islam tapi beraqidahnya berdiri di atas sarang laba-laba. pemeluk agama cendrung linglung dan kebingungan…!!

-wallahu a’lam ”

^_^
======================================

Dengan demikian tampaklah yang benar dalam masalah ini dan hancurlah kebatilan yang dituduhkan oleh Syi’ah Rafidhah kpd sayyidatina fatimatuzzahra al batul dan sayyidina abubakar ashidiq. Padahal kalau mau jeli, Sayyidina abubakar tidak salah, melainkan hanya menjalankan dan menegakkan hadits nabi, tapi Sayyidina abubakar ashidiq begitu hormat nya dengan ahlul bait sampai2 beliau yg minta maaf !

Fayad setelah ini gak perlu gebuk2 dada atau jedot2in pala ke tembok ya ^_^
belajarlah dewaasa ! ^_~

wasalam

Kategori:Fitnah, Sahabat
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: